Saturday, December 17, 2016

Curing the insecurities.

Menurut gue kakak gue adalah nomor satu panutan bagi gue. Kedua kakak gue lah yang membentuk pribadi gue sampe sekarang. Sedikit cerita kaka gue yang pertama itu bagaikan kaka ideal yang punya banyak prestasi dan selalu jadi panutan yang baik bagi adek-adeknya. Intelektual nya oke banget. Dia membaca apa yang gue tidak baca ketika gue seumuran dengan dia. Sewaktu awal duduk di bangku SMP, kakak gue yang pertama juga baru masuk bangku kuliah. Disitulah awalanya gue pengeeen banget kuliah di Bandung terutama di ITB suatu saat nanti. Beda lagi sama kaka gue yang kedua. Menurut gue dia punya daya adaptasi yang tinggi dan punya skill bergaul yang oke. Hehehe abis itu pede nya luar biasa tapi tetap bisa banggain ortu..mungkin bedanya kakak gue yang kedua lebih bawel dari yang pertama.

Sebagai adek gue terlahir untuk mengagumi seseorang, terutama kaka gue. Lulus SD pasti disuruh daftar masuk SMP dimana kakak gue bersekolah begitu juga seterusnya sampe kuliah. Gak ada yang salah sama hal itu menurut gue, ajakan dari ibu dan ayah menurut gue bukan ajakan yang bersifat “memaksa” tapi hanya “mengarahkan”. Toh buktinya waktu SMP gue sendiri yang sekolah nya beda, dan mereka tetap gak komplain apa-apa. Lucu nya waktu SMA gue pengen beda sama kakak yang kedua eh malah dapetnya sekolah yang sama dan kita pun satu sekolah setelah terakhir kali satu sekolah pas masih SD. Banyak hal yang kemudian terbentuk menjadi visi gue kedepannya itu disebabkan karena apa yang kakak gue raih dimasa lalu. Semisal : gue pengen dapet jalur undangan karena basically kakak gue yang kedua dimudahkan masuk PTN dengan jalur tersebut. Makanya waktu SMA gue mencoba mengejar banyak keterlambatan gue. Lain contoh, waktu SMP gue udah bermimpi-mimpi kuliah di Bandung. Gambaran kuliah buat gue itu yaaaaa gue kuliah di luar kota khusus nya di Bandung. Entah kemudian mimpi itu tercapai 6 tahun kemudian, walaupun banyak hal yang terjadi yang gak sesuai rencana gue sebelumnya.

Waktu dibangku SMA adalagi panutan gue. Gue 3 tahun sekelas sama orang ter-segalanya hahhaha. Gue selalu ngeliat temen gue ini sekeren itu di segala sisi hahaha walaupun kita tahu setiap orang kan punya kekurangan kan tapi entah kenapa I always admire her back then I went to senior high school. Dia duduk sebangku sama gue ketika kita sama-sama masuk jurusan IPS. Prestasinya banyak banget, bukan orang yang hobinya belajar tapi selalu gemilang dan menjadi juara 1 di angkatan, bisa main golf dan rutin berorlahraga, bisa main musik dari mulai piano, gitar sampe drum, orang tuanya sangat mendukung apapun yang dia lakuin sehingga ga ada tuh cerita anak pinter yang takut diomelin orang tua karena nilai nya jelek. Dia dibesarkan bahwa dia punya tanggung jawab yang lebih untuk diri nya sendiri, dan hasilnya ketika dia melakukan sesuatu dia sadari betul ini impact nya bakal ke dia sendiri. Udah mana gitu alim banget dan cantik pisan hahaha dari segi mana pun gue merasa “kalah” gue bukan berpikir ini gue lagi bertanding tapi jelas ini rasa kekaguman gue yang tinggi. Gue merasa kalo gak ada dia jadi temen sebangku, gak ada deh mungkin denger gue bisa akutansi tanpa les karena jujur hahaha waktu gue SMA guru akutansi gue kalo jelasin bener-bener abstrak dan yang ngerasaain gak cuman angkatan gue doang, tapi juga angkatan-angkatan atas. Mungkin bisa di simpulkan di satu angkatan yang ngerti saat dia jelasin cuman temen gue yang ini doang, abis itu kalo guru gue udah kelar jelasin gue mulai deh nanya-nanya ke temen gue ini dan diskusi apa yang guru gue jelasin.

Seterusnya sampe sekarang gue kuliah di Bandung gue ketemu banyak orang yang gue kagumi luar biasa. Ada temen deket gue,  kita satu SMA dan satu universitas di Bandung. Gue ngerasa payah banget dibanding dia, dia aktif sana-sini, punya jabatan penting di sini dan di situ,kenalannya bejibun, secara sosial kualitas komunikasinya lebih baik daripada gue, punya goals yang banyak sampe urusan asmara pun gue kagumin “kok temen gue cepet banget deket ama cowo kok gue engga” hahaha…

Dari cerita-cerita gue diatas banyak banget yang gue pikir di kemudian hari, gue tuh selalu merendahkan diri gue. Dalam arti gue merasa diri gue gak sekeren mereka.. kok gue gak bisa kaya mereka…kok gue ini..kok gue itu. Being insecure is my number one insecurities. Padahal gue dianugerahi banyak hal yang gue rasa gak kalah menyenangkannya. Gue dikasih fasilitas yang baik dari ibu dan ayah gue. Gak perlu gue pikir bayar kuliah pake beasiswa apa. Gue dikasih uang jajan berkecukupan. Gue masuk jurusan yang gue idam-idamkan sejak dulu. Dan rasanya banyak lagi… gue pernah ngerasa I never make the best of it. Gue kurang memberi impact pada sekitar dan lingkungan gue padahal harusnya gue sudah bisa berkarya luar biasa karena gue pikir sedikit “rintangan” yang gue jalani. Harus nya gue lebih ini lebih itu…kadang gue gak liat apa yang gue capai. Dan sampailah gue kepemikiran bahwa terkadang apa yang orang capai gak perlu juga kita capai. Karena kita hidup untuk menjadi orang yang dapat memenuhi kebutuhan dan kapasitas diri sendiri. Yang seharusnya gue menyadari itu sejak lama.  Sebelum gue menyadari hal itu  gue gampang banget iri sama hidup orang, ini gak nimbulin sifat yang destruktif buat sekitar gue apa gimanasih.. tapi secara mental gue jadi suka mikir hal-hal aneh. Am I doing the right things? Why can’t I be her? Why can’t I be him? Gue jadi mikir gimana kalo gue dapet apa yang temen gue dapet. Gimana kalau gue sekomunikatif temen gue atau seintelektual kakak gue, dan sebagainya… apa gue jadi orang yang lebih baik? Apa gue bisa sampai ke goals gue? padalah di dunia ini banyak banget peran yang bisa kita mainin dan kita bisa leluasa pilih mana yang cocok buat kita dan hati nurani kita. Gue gak harus jadi kakak gue atau jadi temen gue, gue cuman perlu jadi Laras atau Aas yang cocok untuk diri gue. The simplest conclusion is  “ gue lakuin hal ini dan itu untuk kebaikan gue, yang sesuai dengan kapasitas diri gue, lingkungan gue dan cara gue berpikir. Gue hanya perlu jujur dan tentunya menghargai dan mengapresiasi diri gue lebih lagi untuk make the best of it, bukan malah menjadi orang lain karena goals yang mereka capai, karena hal itu bukan lah pilihan gue”


Sekarang bukan berarti gue gak pernah iri sama hidup orang kadang ada waktu dan porsi nya hal itu gue perlukan biar gue keep going dan termotivasi tapi hal itu harusnya seimbang dengan bagaimana gue mengapresiasi diri gue sendiri. Mencoba menghargai setiap proses yang gue lakuin, mencoba terus memanusiakan diri gue yang pasti akan ada batasnya. Karena sampai kapanpun gue bersosialisai, sampai kapan pun gue berada di suatu lingkungan, gue pasti akan ketemu sosok-sosok orang yang gue anggap lebih and I never satisfied what I’ve finally reached. Sifat alamiah manusia memang tidak pernah puas dan merasa harus menjadi “lebih” dan “lebih” padahal lebih itu gak selalu menjadikan pribadi gue menjadi lebih baik juga. Seharusnya tujuan nya bukan menjadi lebih untuk memenuhi keinginan tapi mendapatkan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan. Sama dengan sabar, menurut gue prestasi,kebehabatan dan segalanya itu juga ada batasnya. Gak bisa gue maruk untuk ngambil semua peran yang ada di dunia ini. Yang gue bisa lakuin adalah menjadi yang terbaik dalam peran gue dengan segala potensi yang gue punya baik itu merupakan kekurangan maupan kelebihan J